The campus at the East Career and Technical Academy. (Las Vegas Review-Journal)

Siswa menuntut CCSD atas dugaan penyensoran klub anti-aborsi

Anggota saat ini dan mantan anggota klub anti-aborsi di East Career and Technical Academy menggugat distrik tersebut setelah mereka mengatakan mereka mengalami diskriminasi dan sensor dari administrator sekolah.

Felipe Avila dan Jannelle Rivera keduanya anggota Student for Life Club di sekolah magnet Las Vegas timur ketika mereka mengatakan hak Amandemen Pertama mereka dilanggar, menurut gugatan yang diajukan di pengadilan federal Kamis.

Menurut pengaduan, pelanggaran tersebut termasuk para siswa yang diberitahu bahwa mereka tidak dapat membagikan brosur atau menggantung spanduk yang mempromosikan klub mereka dan pesan anti-aborsi mereka.

“Diskriminasi dan penyensoran yang meluas itu mengambil banyak bentuk … dan dimaksudkan untuk, dan berhasil, menekan pesan pro-kehidupan dari (Students For Life Club),” bunyi gugatan itu.

Gugatan itu diajukan atas nama siswa oleh pengacara dengan Thomas More Society, sebuah kelompok hukum konservatif.

Avila dan Rivera mencari kompensasi dan ganti rugi dan perintah yang menghalangi distrik untuk menegakkan kebijakannya saat ini mengenai klub.

Menanggapi pertanyaan tentang gugatan dan kebijakannya mengenai selebaran apa yang dapat diedarkan oleh mahasiswa di kampus, distrik tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak mengomentari litigasi yang tertunda.

Tuduhan gugatan

Keluhan tersebut menguraikan sejumlah contoh di mana para siswa mengatakan mereka mengalami perlakuan yang berbeda dari administrator sekolah ketika datang ke operasi klub mereka.

Keluhan tersebut menuduh bahwa sekolah:

— Memblokir Student for Life Club agar tidak mendistribusikan selebaran yang mempromosikan pusat kehamilan krisis. Pusat-pusat tersebut mendapat sorotan yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir, karena mereka tidak melakukan aborsi atau memberikan rujukan aborsi dan sebaliknya berusaha untuk menasihati orang hamil agar tidak memilih aborsi dan memilih alternatif lain seperti adopsi.

— Memblokir klub dari memposting selebaran yang mengumumkan tanggal, waktu, dan lokasi pertemuan pertama tahun ajaran karena selebaran itu menggambarkan orang-orang muda yang memegang tanda dengan pesan pro-kehidupan seperti “Saya menolak aborsi”

— Memblokir klub dari menerbitkan selebaran yang menguraikan pelanggaran kode kesehatan di Planned Parenthood di koran sekolah.

— Memblokir klub agar tidak menggantung spanduk yang bertuliskan “Students for Life. Masa Depan adalah Anti-Aborsi” di kantin sekolah.

Keluhan tersebut juga menuduh bahwa sekolah dan distrik, khususnya Inspektur Jesus Jara dan Kepala Sekolah Trish Taylor, gagal mengatasi cyberbullying yang Avila, pendiri klub, alami dari siswa lain karena keyakinannya.

Tinker v. Des Moines Independent Community School District, kasus penting Mahkamah Agung mengenai kebebasan berbicara siswa, menetapkan bahwa siswa dan guru “tidak melepaskan hak konstitusional mereka atas kebebasan berbicara atau berekspresi di gerbang sekolah.”

Kemungkinan tantangan kebebasan berbicara?

Athar Haseebullah, direktur eksekutif ACLU Nevada, mengatakan jika tidak ada pembatasan berbasis konten tentang apa yang dapat didistribusikan siswa di sekolah, perlu ada lapangan permainan konstitusional yang adil.

Tetapi tantangan kebebasan berbicara mungkin ada jika ada pembatasan berbasis konten pada jenis kegiatan yang dapat dilakukan siswa di kampus.

Kebijakan distrik yang menguraikan batasan pada pidato untuk klub mengatakan bahwa mereka tidak dapat:

— Menyebabkan gangguan besar pada lingkungan pendidikan atau misi sekolah

— Berdampak buruk pada kesehatan, keselamatan, atau kesejahteraan siswa dan staf

— Bully, cyberbully, atau intimidasi orang lain

— Berlari bertentangan dengan hukum, kebijakan dan peraturan dewan sekolah atau peraturan sekolah

— Diorganisir, disiarkan atau didukung oleh sekolah

Haseebullah mengatakan bahwa tanpa semua fakta, sulit untuk membedakan apakah perilaku yang dituduhkan itu mengganggu hak siswa lain untuk mengakses lingkungan belajar yang aman dan terhormat.

Jika itu mengganggu dan dapat memenuhi syarat sebagai potensi gangguan bagi kemampuan siswa untuk terlibat dalam pengalaman pendidikan mereka, “mungkin ada tantangan di depan itu,” katanya.

Hubungi Lorraine Longhi di 702-387-5298 atau [email protected] Ikuti dia di @lolonghi di Twitter.

Author: Zachary Ramirez