In this image made from a video released by the Russian Presidential Press Service, Russian Pre ...

Putin menetapkan panggilan militer parsial, tidak akan ‘menggertak’ pada nuklir

KYIV, Ukraina (AP) – Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi sebagian pasukan cadangan di Rusia pada Rabu, mempertaruhkan langkah yang sangat tidak populer menyusul serangkaian kemunduran yang memalukan bagi pasukannya hampir tujuh bulan setelah menginvasi Ukraina.

Ini adalah mobilisasi pertama di Rusia sejak Perang Dunia II dan pasti akan semakin memicu ketegangan dengan pendukung Barat Ukraina, yang mencemooh langkah itu sebagai tindakan kelemahan. Langkah itu juga membuat orang Rusia berebut untuk membeli tiket pesawat ke luar negeri.

Pemimpin Rusia, dalam pidato televisi selama tujuh menit kepada negara yang disiarkan pada Rabu pagi, juga memperingatkan Barat bahwa dia tidak menggertak menggunakan semua cara yang dia miliki untuk melindungi wilayah Rusia, dalam apa yang tampaknya menjadi referensi terselubung. kemampuan nuklir Rusia. Putin sebelumnya telah memperingatkan Barat untuk tidak mendukung Rusia melawan tembok dan telah menegur negara-negara NATO karena memasok senjata untuk membantu Ukraina.

Jumlah total cadangan yang dipanggil bisa mencapai 300.000, kata para pejabat.

Bahkan mobilisasi parsial kemungkinan akan meningkatkan kecemasan, atau menabur keraguan, di antara orang Rusia tentang perang di Ukraina. Tak lama setelah pidato Putin, media Rusia melaporkan lonjakan tajam dalam permintaan tiket pesawat ke luar negeri di tengah perebutan tiket pesawat ke luar negeri meskipun harga penerbangan selangit.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, yang ditanya apa yang telah berubah sejak dia dan yang lain sebelumnya mengatakan tidak ada mobilisasi yang direncanakan, berpendapat bahwa Rusia secara efektif memerangi potensi gabungan NATO karena anggota aliansi telah memasok senjata ke Kyiv.

Hanya mereka yang memiliki pengalaman tempur dan layanan yang relevan yang akan dimobilisasi, kata Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu. Ia menambahkan, ada sekitar 25 juta orang yang memenuhi kriteria tersebut, namun hanya sekitar 1% saja yang akan dimobilisasi.

Klausul lain dalam dekrit tersebut mencegah sebagian besar tentara profesional mengakhiri kontrak mereka dan meninggalkan layanan sampai mobilisasi parsial tidak lagi ada.

Pengumuman Putin datang dengan latar belakang Sidang Umum PBB di New York, di mana invasi Moskow ke Ukraina pada 24 Februari telah menjadi sasaran kritik internasional yang luas yang terus memberikan tekanan diplomatik yang kuat terhadap Moskow.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskky akan berpidato di pertemuan itu dalam pidato yang direkam sebelumnya pada hari Rabu. Putin tidak melakukan perjalanan ke New York.

Langkah Putin memiliki elemen risiko yang kuat — itu bisa menjadi bumerang, dengan membuat perang Ukraina tidak populer di dalam negeri dan melukai posisinya sendiri, dan itu mengungkap kelemahan militer Rusia yang mendasarinya.

Serangan balasan Ukraina yang diluncurkan bulan ini telah merebut inisiatif militer dari Rusia, serta merebut wilayah luas yang pernah dikuasai Rusia. Kecepatan serangan balik membuat pasukan Rusia meninggalkan kendaraan lapis baja dan senjata lainnya saat mereka mundur dengan tergesa-gesa.

Seorang juru bicara Zelenskyy menyebut mobilisasi itu sebagai “tragedi besar” bagi rakyat Rusia.

Dalam sebuah pernyataan kepada The Associated Press, Sergii Nikiforov mengatakan wajib militer yang dikirim ke garis depan di Ukraina akan menghadapi nasib yang sama seperti pasukan Rusia yang tidak siap yang dipukul mundur dalam serangan di Kyiv pada hari-hari pertama invasi Februari lalu.

“Ini adalah pengakuan atas ketidakmampuan tentara profesional Rusia, yang telah gagal dalam semua tugasnya,” kata Nikiforov.

Mobilisasi tidak mungkin membawa konsekuensi apa pun di medan perang selama berbulan-bulan karena kurangnya fasilitas dan peralatan pelatihan.

Duta Besar AS untuk Ukraina, Bridget Brink, mentweet bahwa mobilisasi adalah tanda “kelemahan, kegagalan Rusia.”

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace menggemakan penilaian itu, menggambarkan langkah Putin sebagai “pengakuan bahwa invasinya gagal.”

Analis politik Rusia Dmitry Oreshkin mengatakan bahwa pengumuman Putin berbau “tindakan putus asa.” Dia memperkirakan bahwa Rusia akan menolak mobilisasi melalui “sabotase pasif.”

“Orang-orang akan menghindari mobilisasi ini dengan segala cara yang mungkin, menyuap jalan keluar dari mobilisasi ini, meninggalkan negara ini,” Oreshkin mengatakan kepada AP dalam sebuah wawancara Rabu.

Pengumuman itu tidak akan diterima dengan baik oleh masyarakat umum, kata Oreshkin, menggambarkannya sebagai “pukulan pribadi yang besar bagi warga Rusia, yang sampai saat ini (mengambil bagian dalam permusuhan) dengan senang hati, duduk di sofa mereka, (menonton) TV . Dan sekarang perang telah datang ke rumah mereka.”

Kepala komite pertahanan Duma, Andrei Kartapolov, mengatakan tidak akan ada batasan tambahan pada pasukan cadangan yang meninggalkan Rusia berdasarkan mobilisasi ini, menurut laporan media Rusia. Kartapolov mengatakan dia ingin “menenangkan” orang tentang mobilisasi.

Perintah mobilisasi parsial datang sehari setelah wilayah yang dikuasai Rusia di timur dan selatan Ukraina mengumumkan rencana untuk mengadakan pemungutan suara untuk menjadi bagian integral dari Rusia – sebuah langkah yang dapat mengatur panggung bagi Moskow untuk meningkatkan perang menyusul keberhasilan Ukraina.

Referendum, yang diperkirakan akan berlangsung sejak bulan-bulan pertama perang, akan dimulai Jumat di Luhansk, Kherson dan sebagian wilayah Zaporizhzhia dan Donetsk yang dikuasai Rusia.

Surat suara sudah pasti akan mengikuti jalan Moskow.

Perang, yang telah menewaskan ribuan orang, telah menaikkan harga pangan di seluruh dunia dan menyebabkan biaya energi melonjak. Hal itu juga menimbulkan kekhawatiran akan potensi bencana nuklir di pembangkit nuklir terbesar Eropa di tenggara Ukraina yang sekarang diduduki Rusia. Investigasi juga sedang dilakukan terhadap kemungkinan kekejaman yang dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina.

Dalam pidatonya, yang jauh lebih pendek dari pidato sebelumnya tentang perang Ukraina, Putin menuduh Barat terlibat dalam “pemerasan nuklir” dan mencatat “pernyataan beberapa perwakilan tingkat tinggi dari negara-negara NATO terkemuka tentang kemungkinan menggunakan senjata nuklir dari pemusnah massal terhadap Rusia.”

Dia tidak mengidentifikasi siapa yang membuat komentar seperti itu.

“Kepada mereka yang membiarkan pernyataan seperti itu mengenai Rusia, saya ingin mengingatkan Anda bahwa negara kita juga memiliki berbagai alat penghancur, dan untuk komponen yang terpisah dan lebih modern daripada negara-negara NATO dan ketika integritas teritorial negara kita terancam, untuk melindungi Rusia dan rakyat kami, kami pasti akan menggunakan semua cara yang kami miliki,” kata Putin.

Dia menambahkan: “Ini bukan gertakan.”

Para pemimpin asing menggambarkan surat suara itu tidak sah dan tidak mengikat. Zelenskyy mengatakan mereka adalah “palsu” dan “kebisingan” untuk mengalihkan perhatian publik.

Putin mengatakan dia telah menandatangani dekrit untuk mobilisasi parsial, yang akan dimulai pada hari Rabu. Mobilisasi skala penuh kemungkinan tidak akan populer di Rusia dan selanjutnya dapat melemahkan posisi Putin setelah kemunduran militer baru-baru ini di Ukraina.

“Kita berbicara tentang mobilisasi parsial, yaitu, hanya warga negara yang saat ini berada di cadangan yang akan dikenakan wajib militer, dan di atas semua itu, mereka yang bertugas di angkatan bersenjata memiliki spesialisasi militer tertentu dan pengalaman yang relevan,” kata Putin.

Shoigu, menteri pertahanan Rusia, juga mengatakan bahwa 5.937 tentara Rusia tewas dalam konflik Ukraina, jauh lebih rendah dari perkiraan Barat bahwa Rusia telah kehilangan puluhan ribu.

Gerakan oposisi Vesna menyerukan protes nasional pada hari Rabu, mengatakan “Ribuan pria Rusia – ayah, saudara dan suami kita – akan dilemparkan ke dalam penggiling daging perang. Untuk apa mereka akan mati? Apa yang akan ibu dan anak tangisi?”

Tidak jelas berapa banyak yang berani memprotes di tengah penindasan Rusia secara keseluruhan terhadap oposisi dan undang-undang yang keras terhadap mendiskreditkan tentara dan operasi militer.

Author: Zachary Ramirez